Politisi Golkar Ungkap Anies Baswedan Pinjam Uang Sandiaga Uno Rp. 50 Miliar

Anies Baswedan-Sandiaga S Uno. FOTO: Dok Jawa Pos
Anies Baswedan-Sandiaga S Uno. FOTO: Dok Jawa Pos

SPIRITNTT.COM, JAKARTA – Pekan lalu Sandiaga Uno mengungkap adanya janji politik antara Prabowo Subianto dengan Anies Baswedan dan Sandiaga Uno saat pilkada DKI tahun 2017 lalu.

Namun Sandiaga enggan mengungkapkan isi dari janji politik yang ditandatangani Anies Baswedan, Sandiaga Uno dan Prabowo Subianto tersebut.

Sandiaga hanya mengungkapkan bahwa surat perjanjian tersebut dikonsep politisi Gerindra Fadli Zon.

Namun beredar informasi bahwa surat perjanjian tersebut berisi Anies Baswedan tidak akan maju apabila ada nama Prabowo Subianto yang ikut Pilpres. Hal ini diperkuat dengan beredarnya penggalan video wawancara Anies Baswedan dengan Nahja Shihab beberapa waktu lalu.

Namun selain ada janji politik, ternyata ada juga perjanjian utang piutang antara Anies Baswedan dan Sandiaga Uno pada Pilkada DKI 2017 lalu.

Hal ini diungkapkan Wakil Ketua Umum Partai Golkar Erwin Aksa. Disebutkan, ada perjanjian antara Anies Baswedan dengan Sandiaga Uno menjelang Pemilihan Gubernur DKI Jakarta 2017 lalu.

Menurut Erwin, perjanjian antara dua orang yang akhirnya terpilih menjadi gubernur dan wakil gubernur DKI tersebut berkaitan dengan utang piutang.

“Saya cuma melihat, saya enggak tahu (isinya apa), itu saya lihat ada perjanjian utang piutang,” kata Erwin saat dihubungi Kompas.com, Minggu (5/2/2023).

Erwin enggan menjelaskan lebih lanjut mengenai isi perjanjian itu, ia mempersilakan Kompas.com mengutip pernyataannya dalam wawancara di kanal YouTube “Akbar Faizal Uncensored”.

Dalam wawanCara itu, Erwin menyebutkan bahwa Sandiaga memberikan utang kepada Anies untuk memenuhi kebutuhan logistik pada Pemilihan Gubernur DKI Jakarta 2017.

Erwin sendiri merupakan salah satu sosok yang masuk dalam barisan pendukung pasangan Anies-Sandiaga pada 2017 lalu.

“Kira-kira begitu, karena yang mempunyai likuiditas Pak Sandi, kemudian memberikan pinjaman kepada Pak Anies, karena waktu itu kan putaran pertama kan namanya juga lagi tertatih-tatih juga kan waktu itu. Nilainya berapa ya, Rp 50 miliar barangkali,” ujar Erwin.

Ia mengaku ikut menyusun perjanjian tersebut bersama kuasa hukum Sandiaga, yakni Rikrik Rizkiyana.

“Saya kebetulan ikut drafting lah perjanjian itu, ikut melihat, ikut, ya saya lihat tanda tangannya ada di situ. Yang buat juga itu lawyer, lawyer-nya Pak Sandi namanya Pak Rikrik,” kata Erwin.

Selain soal utang piutang, Ewin menyebut perjanjian yang diteken Anies dan Sandi juga terkait pembagian tugas dan kerja sebagai gubernur dan wakil gubernur DKI Jakarta.

Erwin mengatakan, perjanjian soal pembagian tugas itu diusulkan oleh Wakil Presiden ke-10 dan ke-12 Republik Indonesia Jusuf Kalla (JK).

Ia menyebutkan, JK mengusulkan ada perjanjian tersebut karena JK juga membuat perjanjian serupa saat berduet dengan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) pada masa pemerintahan periode 2004-2009.

“Jadi waktu itu Pak SBY kerja apa, Pak JK kerja apa, sama, Pak JK juga mengatakan, ‘bikin saja perjanjian sama seperti waktu saya dengan Pak SBY 2004 presidennya Pak SBY, Pak JK wapres’, Pak JK sendiri yang menasihati,” kata Erwin.

Janji Politik

Sebelumnya, Sandiaga juga sempat mengungkap adanya perjanjian antara dirinya, Anies, dan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto terkait Pemilihan Gubernur DKI Jakarta 2017.

Akan tetapi, pria yang kini menjabat sebagai Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif itu enggan membeberkan isi perjanjian tersebut.

“Saya, Pak Prabowo, dan Pak Anies. Dan saat itu yang nge-draft dan ditulis tangan sendiri oleh Pak Fadli Zon dan setau saya sekarang (perjanjian) juga dipegang oleh Pak Dasco,” kata Sandiaga, Senin (30/1/2023).

“Jadi, nanti mungkin Pak Dasco atau Pak Fadli yang mungkin bisa memberikan keterangan karena itu juga menyangkut ada sisi Pak Prabowo dan Pak Anies,” ujar Sandiaga.

Dasco mengakui perjanjian itu berada di tangannya, tetapi ia tidak mau mengungkap isi perjanjian tersebut karena bukan konsumsi publik.

“Nanti di kesempatan lain (dijelaskan), ya lihat perkembangan lah nanti. Apakah kita kemudian akan cerita sedikit atau bagaimana,” ujar Dasco.

“Tetapi isinya apa? Ya kita enggak mau buka karena itu bukan konsumsi publik. Jadi kalau yang mau bertanya-tanya ya boleh, nanti masuk Gerindra dulu tapi,” imbuh dia.

Anies disebut sudah lunasi utang Sementara itu, Sudirman Said, yang ketika itu juga masuk dalam tim sukses Anies Baswedan mengakui bahwa ada kesepakatan Anies-Sandi soal beban biaya kampanye.

Ketika itu, Anies memang tak memiliki modal yang kuat untuk bertarung pada Pilkada 2017.

“Saya tidak mendengar ada perjanjian (Prabowo-Anies soal pilpres), yang ada perjanjian soal berbagi beban biaya pilkada dengan Pak Sandi, itu saya tahu,” ucap Sudirman di Bandara Soekarno-Hatta, Senin (30/1/2022).

Namun, beban biaya itu dianggap tuntas lantaran keduanya akhirnya meraih kemenangan.

Di sisi lain, Sudirman mengaku tak tahu menahu soal perjanjian Anies dengan Prabowo yang sebelumnya santer diberitakan juga terjadi kesepakatan di tahun 2017.

Dia menyebut Anies memang sempat ditawari Prabowo menjadi cawapres pada 2019. Namun, Anies memilih tetap menjalankan tugasnya sebagai Gubernur DKI Jakarta.

Menanggapi perjanjian utang piutang tersebut, Deputi Bappilu DPP Partai Demokrat Kamhar Lakumani meminta Sandiaga Uno untuk mengungkap secara terang benderang masalah tersebut. Dengan demikian tidak menjadi isu liar yang bisa menjadi fitnah.(spiritntt.com)

Tinggalkan Balasan